Pahami Bahaya Gempa Bumi Dan Solusi Masalah


Solusi Gempa Bumi, Fispol.com – Kebanyakan gempa bumi diprediksi berdasarkan aktivitas seismik; Itu detektor di tanah mencari gerakan di kerak bumi. Tapi kita tahu dari banyak gempa bumi yang pernah terjadi seperti di Sumatra 2004 yang mengakibatkan tsunami besar di Aceh dan Jepang 2011 bahwa metode ini memberikan pemberitahuan awal (jangka pendek) sehingga proses evakuasi tidak maksimal. Kedua gempa tersebut melanda dengan faktor kerusakan yang sangat besar. Gempa Jepang 2011 memberi peringatan beberapa menit saja kepada warga, akibatnya kerusakan pada kehidupan dan properti sangat luas.

Prediksi gempa dapat dilakukan dalam skala waktu kecil dan besar. Peringatan jangka pendek hanya membantu menyelamatkan nyawa jika orang memiliki cukup waktu untuk melarikan diri dari pusat gempa. Tapi ini belum pernah berhasil dalam sejarah baru-baru ini. Cara yang lebih baik untuk melepaskan diri dari kerusakan akibat gempa adalah perencanaan jangka panjang.

Solusi Terbaik Masalah Gempa Bumi

Solusi terbaik untuk masalah gempa bumi adalah mengidentifikasi area yang memiliki potensi kerusakan besar akibat gempa bumi berdasarkan sejarah gempa di wilayah tersebut selama ribuan tahun. Hal ini penting karena memberikan informasi kepada pemerintah untuk membuat keputusan perencanaan jangka panjang mengenai pusat populasi dan lokasi infrastruktur yang besar. Misalnya, pemerintah seharusnya tidak mengizinkan kota-kota besar di mana banyak orang dapat terkena dampak gempa atau pembangkit listrik tenaga nuklir yang kerusakannya dapat menyebabkan pencemaran lingkungan jangka panjang.

Baca Juga : Cara Antisipasi Gempa Bumi

Pusat populasi besar seperti kota San Francisco dan proyek infrastruktur penting seperti Bendungan Hoover diperkirakan akan berlangsung berabad-abad. Jadi, uji coba yang tepat apakah aman dari gempa adalah apakah gempa bumi kemungkinan terjadi di lokasi tersebut dalam beberapa ratus tahun mendatang.

Setiap daerah di mana gempa besar terjadi dengan frekuensi antara 200 dan 500 tahun merupakan daerah yang berbahaya bagi pusat populasi besar dan investasi infrastruktur yang besar. Misalnya, bisakah kita membangun kembali kota seperti Los Angeles setiap 200 tahun? Atau bisakah kita membeli api besar London lainnya setelah tahun 1666, sekitar 345 tahun yang lalu? Perencanaan pemerintah benar saat London dibangun kembali untuk bertahan hidup seribu tahun. Apa pun yang kurang akan menghancurkan dalam hal hilangnya nyawa dan tekanan keuangan di negara ini.

Tentu saja, kita memiliki informasi tentang banyak gempa besar baru-baru ini di abad yang lalu, tapi itu tidak membantu kecuali memprediksi frekuensi gempa di lokasi tertentu dalam jangka panjang. Untuk itu, kita butuh data gempa lebih dari ribuan tahun.

Kita tahu bahwa gempa biasanya terjadi di sepanjang garis patahan. Seperti cincin api yang mengalir ke utara dan ke selatan di sepanjang Amerika Serikat bagian barat dan dari Jepang sampai ke Sumatra di seberang Samudera Pasifik. Ini memberi kita informasi di mana gempa bumi cenderung terjadi. Namun, mereka tidak memberikan garis lintang. Misalnya, apakah Tokyo City telah dibangun di lokasi saat ini jika gempa kemungkinan besar terjadi pada garis lintang ini?

Baca Juga : Ini foto-foto Proses Meluncur Hingga Mengorbitnya Satelit Telkom 3s

Untuk mendapatkan informasi yang lebih tepat tentang kemungkinan lokasi gempa untuk perencanaan pemerintah jangka panjang, kita perlu mempelajari lokasi pada garis lintang yang berbeda pada lingkaran api untuk kemungkinan gempa bumi dan tsunami. Hal ini dapat dilakukan dengan mengambil sampel inti dari bumi, sampai 100 kaki, yang dapat dianalisis untuk melihat apakah gempa bumi dan tsunami telah terjadi di sana sebelumnya. Periode kejadian ini juga bisa ditentukan. Berdasarkan hal ini, kita dapat mengevaluasi kemungkinan area tertentu akan terkena gempa dalam setiap 100 tahun atau 1000 tahun.

Sampel Coring

Bagaimana cara kerja coring? Ahli geologi mendorong tabung logam silinder kuat sekitar 10 sentimeter melintasi lurus ke bawah ke permukaan bumi. Tabung tersebut kemudian ditarik keluar dan di dalamnya adalah contoh permukaan bumi di lokasi tersebut. Lapisan di inti itu membantu menjelaskan aktivitas di permukaan bumi suatu saat di masa lalu.

Sebagai contoh inti dari lokasi gempa Jepang 2011 menunjukkan bahwa gempa bumi dan tsunami terjadi di lokasi tersebut setiap 500 tahun selama ribuan tahun, dan tidak ada catatan gempa bumi baru-baru ini. Hal ini terlihat pada sampel inti oleh lapisan tanah yang dipisahkan oleh lapisan pasir laut. Pola ini terlihat di inti yang diambil sejauh 4 mil ke daratan yang menunjukkan bahwa Tsunami besar melanda pantai dengan kehancuran besar setiap 500 tahun.

Menyusul gempa dan tsunami Sumatra 2004, Jian Lin, seorang peneliti di Woods Hole Oceanographic Institute, mengambil sampel inti dari wilayah yang mengelilingi gempa tersebut. Dia masih membaca “buku” sejarah kuno ini untuk mencoba dan memprediksi gempa bumi di masa depan.

Baru-baru ini, melalui sampel coring, ditemukan bahwa ada garis patahan yang tidak aktif di bawah kota Los Angeles yang menunjukkan gempa terjadi sekitar satu kali dalam 1000 tahun. Tidak ada riwayat gempa yang tercatat baru-baru ini di wilayah tersebut. Bagaimana dengan di bawah kota Tokyo? Apakah ada sejarah gempa di daerah itu selama ribuan tahun? sejauh ini belum ada yang melakukan sampel coring.


Saran lainnya