Kecemasan dan depresi Anak akibat bullying menurun seiring waktu


Sebuah studi baru telah memberikan bukti terkuat sampai saat ini bahwa paparan terhadap intimidasi menyebabkan masalah kesehatan mental seperti kecemasan bertahun-tahun kemudian penelitian ini dipimpin UCL dan telah memberikan bukti terkuat hingga saat ini bahwa paparan terhadap bullying menyebabkan masalah kesehatan mental seperti kecemasan bertahun-tahun kemudian.

Depresi Anak akibat bullying
Depresi Anak akibat bullying

Penelitian yang dipublikasikan di JAMA Psychiatry dan didanai oleh MQ: Mengubah Kesehatan Mental dan Dewan Riset Ekonomi dan Sosial, menemukan bahwa efek pengganggu yang merugikan menurun dari waktu ke waktu, yang menurut penulis menunjukkan potensi ketahanan pada anak-anak yang terpapar bullying.

Agar tampil lebih percaya diri, simak mengenai 5 Rahasia Berbicara Di Depan Umum Dengan Penuh Percaya Diri

Dikatakan bahwa penelitian yang dilakukan sebelumnya telah menunjukkan bahwa anak-anak yang diintimidasi lebih cenderung mengalami masalah kesehatan pada mental, namun hanya memberikan sedikit bukti adanya hubungan sebab akibat, karena kerentanan yang ada sebelumnya dapat membuat anak-anak lebih cenderung diintimidasi dan mengalami hasil kesehatan mental yang buruk. desain studi yang kuat untuk mengidentifikasi sebab-akibat.

Penelitian ini melibatkan 11.108 peserta dari Twins Early Development Study (TEDS), yang berbasis di King’s College London. Dengan mensurvei si kembar, para periset dapat melihat kaitan antara intimidasi dan hasil kesehatan mental, dan kemudian memperhitungkan efek pengganggu gen mereka dan pengaruh lingkungan bersama karena mereka mempelajari kembar monozigotik (“identik”) yang memiliki gen dan rumah yang sesuai. lingkungan dan dizygotic (“non-identik”) kembar, yang tidak berbagi semua gen mereka, namun memiliki lingkungan rumah yang sesuai. Baik anak-anak dan orang tua mereka mengisi kuesioner: pada usia 11 dan 14 tahun, mereka ditanya tentang pengorbanan rekan, dan pada usia 11 dan 16 tahun, mereka ditanya tentang kesulitan kesehatan mental.

Ukuran efeknya lebih kuat sebelum mengendalikan faktor lingkungan dan genetika bersama, yang memastikan bahwa intimidasi itu sendiri sebagian disebabkan oleh kurangnya hasil kesehatan mental yang dialami anak-anak yang diintimidasi.

Para periset menemukan bahwa, setelah faktor perancu dikeluarkan, tetap ada kontribusi kausal terhadap paparan terhadap bullying terhadap kegelisahan, depresi, hiperaktif dan impulsif, ketidakpercayaan, dan masalah yang timbul secara bersamaan. Dua tahun kemudian, dampak pada kegelisahan terus berlanjut. Lima tahun kemudian, tidak ada lagi efek pada hasil tersebut, namun anak-anak berusia 16 tahun yang telah diintimidasi pada usia 11 tahun cenderung lebih cenderung memiliki pikiran paranoid atau disorganisasi kognitif (kecenderungan pemikiran menjadi tergelincir).

Baca juga mengenai Cara Membuat Anak Cerdas Sejak Usia Dini

Penelitian ini menemukan bahwa gangguan mengarah pada hasil kesehatan mental yang merugikan, mereka juga menawarkan pesan harapan dengan menyoroti potensi ketahanan. Bullying tentu menyebabkan penderitaan, namun dampaknya terhadap kesehatan mental menurun dari waktu ke waktu, sehingga anak-anak dapat pulih kembali. dalam jangka menengah

“Dampak buruk dari intimidasi menunjukkan bahwa lebih banyak yang harus dilakukan untuk membantu anak-anak yang diintimidasi. Selain intervensi yang ditujukan untuk menghentikan terjadinya intimidasi, kami juga harus mendukung anak-anak yang telah diintimidasi dengan mendukung proses ketahanan menuju pemulihan. Temuan kami menyoroti pentingnya dukungan terus menerus terhadap perawatan kesehatan mental bagi anak-anak dan remaja, “katanya.

Dr Sophie Dix, Direktur Riset MQ: Transforming Mental Health mengatakan: “Penelitian penting ini adalah bukti kuat lebih lanjut tentang perlunya mengurangi dampak kesehatan mental dari intimidasi. Semoga penelitian ini memberikan dorongan baru untuk memastikan anak muda berisiko. – dan mereka yang saat ini diintimidasi – mendapatkan bantuan yang efektif sesegera mungkin. ”

“Lebih dari satu dari lima anak muda Inggris mengatakan bahwa mereka baru saja diintimidasi. Dan sekarang, penelitian yang belum pernah terjadi sebelumnya memberi bukti paling kuat sampai sekarang bahwa intimidasi dapat secara langsung menyebabkan banyak kondisi kesehatan mental umum – dan memiliki efek serius pada kesehatan mental di jangka panjang Tapi kabar baiknya adalah bahwa hal itu menunjukkan bahwa orang dapat dan menjadi lebih baik – menunjukkan pentingnya ketahanan Sekarang kita perlu memahami mengapa ini dan mengembangkan cara baru, melalui penelitian, untuk campur tangan dan mengubah kehidupan, “. Artikel bersumber dari¬†Universitas College London.


Saran lainnya